Persepsi yang salah dalam mengajukan KPR

James Sastrowijoyo dalam situs id.shvoong.com yang dikutip dari blognya  memberikan tip menarik soal kesalahan – kesalahan  orang (awam) ketika mengajukan KPR. Berikut ini penjelasannya :

Ternyata banyak kesalahan2 yang dilakukan oleh orang awam dalam
mengajukan pinjaman ke Bank. Kesalahan ini disebabkan ketidak tahuan
mereka dalam berinvestasi di property.Kesalahan yang pertama, rata2 orang mengajukan pinjaman hanya kepada 1 bank saja dan ketika di tolak dunia serasa berhenti berputarmajukan
kredit minimal 4 bank sehingga ketika di tolak kita tidak sedih, dengan
mengajukan ke banyak bank menunjukkan bahwa anda serius ingin meminjam
uang dengan cepat.Kesalahan kedua, rata2 orang meminjam dengan nilai sekecil2nya dan waktu sependek2nyaini karena psikologis orang yang takut berhutang.Jika
di hitung2 misalnya pinjam uang 100 juta dalam 5 tahun dengan 100 juta
dalam 15 tahun lebih menguntungkan yang kedua karena waktu pengembalian
pinjaman lebih lama sedangkan harga property terus naik.Kesalahan ketiga, orang meminjam uang ketika mereka tidak punya uang.inilah
sialnya bank hanya memberikan pinjaman kepada orang yang berduit. Orang
mengganggap jika berhutang itu berarti usahanya menurun sehingga baru
berhutang ketika usahanya jatuh, hasilnya bank tidak menyetujui dan
menyalahkan bank mengapa tidak memberikan pinjamanKesalahan keempat, biasanya orang menabung setelah dikurangi pengeluaran ini
salah sekali karena bank melihat berapa cash yang dihasilkan tiap bulan
bukan berapa pengeluaran kita.Dengan melakukan hal tersebut maka akan
mengurangi penilaian bank terhadap anda sendiriKesalahan kelima, menggap bayar Tunai lebih bagus daripada utang dan akhirnya beli rumah dengan menabung dulu. Ketika uang tabungan cukup harga propertynya naik dan dia tetap tidak bisa beli property (kasian deh loe)Kealahan keenam, menganggap bank sebagai musuh bukan partner.
Berkutat dalam keyakinan yang salah, bahwa Bank jahat, rentenir, uang
panas dll yang sebenernya gak penting (jadi boro2 minjam uang, ke bank
aja males)Kesalahan ketujuh,Pinjam uang di bank harus ada koneksinya.
akhirnya tunggu ada koneksi dan ketika tidak ada koneksi hanya bisa
membenarkan “Terang saja pinjaman saya di tolak sayakan gak punya
koneksi di Bank”.inilah beberapa kesalahan yang sering dilakukan oleh orang awam semoga dapat membantu anda.

sumber : id.shvoong.com

~ oleh bicaraproperty pada Maret 12, 2010.

Satu Tanggapan to “Persepsi yang salah dalam mengajukan KPR”

  1. Tepat! Sangat masuk akal dan inilah yg terjadi di masyarakat. Justru jadilah org terkaya dg utang terbanyak. Banyak utang tdk kelihatan, banyak uang pasti kelihatan, maka lebih dipercaya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: